Wall Street Mixed Terbebani Saham Energi

wall st 3PT RIFAN FINANCINDO – Wall Street pada perdagangan kemarin ditutup mixed (variatif) dengan Indeks S&P 500 dan Dow Jones melemah terbebani penurunan saham energi karena harga minyak turun pada Rabu dan menambah kekhawatiran investor tentang inflasi yang rendah, sementara sektorlayanan kesehatan dan teknologi membantu mengangkat indeks Nasdaq Composite.

Seperti dikutip dari Reuters, Kamis (22/6/2017), Indeks Dow Jones Industrial Average turun 57,11 poin atau 0,27% ke level 21.410,03, Indeks S & P 500 kehilangan 1,42 poin atau 0,06% ke level 2.435,61 dan Nasdaq Composite naik 45,92 poin atau 0,74% ke level 6.233,95.

Sektor saham energi adalah sektor terlemah di S & P dengan menurun 1,6% setelah harga minyak berbalik arah pada sesi pagi dan minyak AS menyentuh titik terendahnya sejak Agustus meskipun terjadi penurunan persediaan yang lebih besar dari perkiraan.

Pelemahan harga minyak yang berlanjut di masa depan minyak menambah kekhawatiran investor tentang inflasi dan akibatnya menyakiti siklis seperti bank dan industri, menurut Chris Zaccarelli, Chief Investment Officer di Cornerstone Financial Partners di Huntersville, North Carolina.

“Karena orang melihat minyak turun sebagai pertanda inflasi yang lebih rendah, banyak siklis lainnya (selain saham energi) tidak berjalan dengan baik,” kata Zaccarelli.

Saham perbankan turun 0,8% karena investor khawatir margin suku bunga akan dilukai oleh kurva imbal hasil yang merata, yang juga didorong oleh ekspektasi inflasi. Saham industri juga merupakan salah satu penurunan terbesar dengan melemah 0,7%.

Penurunan saham Caterpillar (CAT.N) sebesar 3,3% membebani sektor ini dan kenaikan 1,6% yang dialami FedEx (FDX.N) merupakan dorongan terbesar. Investor yang mencari peluang pertumbuhan beralih ke Nasdaq, yang banyak mengandung teknologi dan perusahaan bioteknologi.

Saham kesehatan terbantu laporan bahwa upaya Presiden AS Donald Trump untuk mengendalikan harga obat mungkin lebih ramah daripada yang diperkirakan ke industri ini, menurut Brad McMillan, Chief Investment Officer untuk Commonwealth Financial di Waltham, Mass.

Pada umumnya, investor ekuitas menunggu waktu mereka di depan hasil kuartalan, yang diharapkan akan baik. “Kami hanya terus bangkit di sini sampai laporan pendapatan kuartal kedua keluar,” kata McMillan.

Saham energi telah turun 14,9% sepanjang tahun ini dibandingkan dengan kenaikan 8,9% untuk S & P 500. Harga minyak turun sekitar 21% sepanjang tahun ini. Sektor telekomunikasi empat perusahaan adalah yang terlemah kedua dengan penurunan 1,2%, di mana AT & T Inc (T.N) memimpin penurunan persentase.

Dolar naik 4,1%, berada di jalur untuk kenaikan satu hari terbesar sejak hari setelah pemilihan Presiden AS pada 8 November. Dorongan terbesarnya adalah saham Celgene (CELG.O) dan Regeneron (REGN.O) yang keduanya naik lebih dari 5% dan saham Biogen (BIIB.O), yang naik 4,7%.

Partai Republik akan merilis rincian sebuah undang-undang yang bertujuan merombak undang-undang kesehatan AS pada Kamis ini dan pemungutan suara bisa datang segera setelah pekan depan, beberapa senator mengatakan kepada Reuters.

Partai Republik bekerja di balik pintu tertutup selama berminggu-minggu terkait undang-undang tersebut. Jika lolos, beberapa investor melihatnya sebagai tanda positif bagi agenda pro-bisnis Trump. ( sindonews.com )