Wall Street Lesu Imbas Risiko Geopolitik

wall stRIFAN FINANCINDO – Wall Street pada perdagangan kemarin ditutup melemah, karena adanya kekhawatiran atas risiko geopolitik membebani sentimen investor yang siap memulai laporan pendapatan perusahaan Amerika Serikat (AS).

Seperti dikutip dari Reuters, Rabu (12/7/2017), Indeks Dow Jones Industrial Average berakhir turun 6,72 poin atau 0,03% ke level 20.651,3, Indeks S & P 500 kehilangan 3,38 poin atau 0,14% ke level 2.353,78 dan Nasdaq Composite turun 14,15 poin atau 0,24% ke level 5.866,77.

Kekhawatiran atas meningkatnya ketegangan antara AS dan Rusia, Suriah dan Korea Utara membuat investor menjadikan emas dan aset safe haven lain dan mendorong CBOE Volatilitas indeks, Wall Street mengalami ketakutan, yang ditutup di atas 15 untuk pertama kalinya sejak Pemilu.

Sekretaris AS Rex Tillerson membawa pesan dari kekuatan dunia ke Moskow pada Selasa yang mengecam dukungan Rusia untuk Suriah Bashar al-Assad. Hal ini menambah suasana semakin suram, media pemerintah Korea Utara memperingatkan serangan nuklir terhadap AS jika diprovokasi sebagai kelompok pemogokan AS Navy bergerak menuju Pasifik Barat.

“Risiko geopolitik adalah titik fokus sekarang. Tapi ini juga merupakan pasar perdagangan di 18, 19 kali laba ke depan, kisaran yang lebih tinggi. Pendapatan musim sedang berlangsung, dan itu akan menjadi penting,” kata Quincy Krosby, strategi pasar di Prudential Financial di Newark, New Jersey.

Saham yang menguat tajam setelah pemilu pada 8 November di mana optimisme Presiden Donald Trump akan meningkatkan perekonomian, telah melayang lebih rendah sejak awal Maret. Indeks S & P 500 diperdagangkan di bawah MA 50-hari pada Selasa namun berhasil ditutup di atas level teknis.

Investor perbankan pada musim pendapatan perusahaan yang kuat untuk membantu valuasi mahal. Analis memperkirakan pendapatan untuk semua perusahaan di Indeks S & P 500 telah meningkat 10% pada kuartal pertama dari tahun lalu, menurut data Thomson Reuters.

Pelaporan keuangan emiten dimulai pekan ini dengan hasil dari beberapa bank. Sektor keuangan turun 0,3% berada di antara pemain terburuk hari itu, sementara sektor teknologi menjadi hambatan terbesar, karena turun turun 0,4%.

Saham United Continental (UAL.N) turun 1,1% setelah reaksi di seluruh dunia meletus terhadap maskapai penumpang yang diseret dari salah satu penerbangan AS-nya. Di akhir sesi perdagangan, chief executive mengeluarkan permintaan maaf.

Kamis akan menjadi hari perdagangan terakhir pekan Wall Street menjelang liburan Jumat Agung. ( sindonews.com )