Wall Street Ditutup Merosot

wall st 3PT RIFAN FINANCINDO – Wall Street pada perdagangan kemarin ditutup merosot terbebani penurunan saham Apple yang mengimbangi kenaikan sektor energi dan keuangan, beberapa sektor dengan kinerja terburuk sepanjang tahun ini.

Seperti dikutip dari Reuters, Selasa (6/6/2017), Indeks Dow Jones Industrial Average turun 22,25 poin atau 0,1% menjadi 21.184,04, Indeka S & P 500 kehilangan 2,97 poin atau 0,12% menjadi 2.436,1 dan Nasdaq Composite turun 10,11 poin atau 0,16% ke level 6.295,68.

Sektor energi pada Indeks S & P 500 yang berperforma terburuk sejauh 2017, dan bank-bank yang secara keseluruhan berkinerja buruk, menarik penawaran meskipun terjadi penurunan harga minyak mentah dan kurva imbal hasil yang mendekati level terendah dalam delapan bulan US2US10 = RR .

Bank diharapkan dapat tampil lebih baik dalam lingkungan kurva curam-yield, dimana obligasi dengan jangka waktu yang lebih lama memerlukan tingkat bunga yang lebih tinggi untuk menarik investor.

Data Senin menunjukkan aktivitas sektor jasa melambat pada Mei karena pesanan baru jatuh. Seiring dengan turunnya pesanan barang jadi dan produktivitas pekerja pada April di kuartal pertama, data menunjukkan cakupan terbatas untuk pertumbuhan ekonomi yang lebih cepat.

Meski melunakkan angka ekonomi, para pelaku pasar masih bertaruh pada Federal Reserve akan menaikkan suku bunga pada pertemuan 13-14 Juni. Data Reuters menunjukkan peluang kenaikan seperempat poin sebesar 93,6%.

Kepala strategi portofolio Wells Fargo Funds Management di Menomonee Falls, Brian Jacobsen mengatakan, dengan yield Treasury AS 10 tahun mendekati level terendah dalam tujuh bulan, para pelaku pasar mencari lonjakan kenaikan dan melihat sektor mana yang dapat memperoleh keuntungan dari tingkat yang lebih tinggi.

Sektor utilitas diperkirakan akan mengalami underperform karena kenaikan yield, turun 0,48%. Sektor energi naik meski terjadi penurunan harga minyak mentah.

Harga minyak turun karena adanya kekhawatiran bahwa Arab Saudi akan memotong hubungan dengan Qatar karena dugaan dukungannya terhadap pandangan ekstremis di dalam Islam dapat menghambat kesepakatan global untuk mengurangi produksi minyak.

Sektor energi pada Indeks S & P 500 naik 0,2% setelah turun 4,3% selama dua pekan sebelumnya. Pelaku pasar mengawasi perkembangan politik lain yang terjadi termasuk pemilihan di Inggris, kesaksian dari mantan direktur FBI James Comey mengenai kemungkinan kolusi kampanye Trump dengan Rusia, dan suara legislatif Prancis.

Jajak pendapat Inggris dalam sepekan terakhir telah menempatkan Konservatif Perdana Menteri Theresa May ke depan, meskipun dengan penyempitan yang lebih sempit mengenai oposisi Partai Buruh.

Saham Apple (AAPL.O) turun 1,0% menjadi USD153,93 karena produsen iPhone meluncurkan produk dan layanan dalam konferensi pengembang tahunannya. Saham Alfabet (GOOGL.O) beringsut di atas angka USD1.000 untuk pertama kalinya dan merupakan salah satu dorongan terbesar untuk Indeka S & P dan Nasdaq.

Saham Bristol-Myers Squibb (BMY.N) turun 4,7% menjadi USD52,36 setelah presentasi underwhelming di pertemuan tahunan American Society of Clinical Oncology di Chicago akhir pekan lalu. Saham Herbalife (HLF.N) turun 6,7% ke level USD68,99 setelah pembuat suplemen gizi menurunkan prospek penjualannya untuk kuartal ini.

( sindonews.com )