Singapura Tambah Anggaran Stimulus

Singapura1RIFAN FINANCINDO – Pemerintah Singapura memutuskan menambah stimulus untuk menyorong kinerja perekonomian yang terpukul pandemi virus corona.

Dikutip dari CNBC, Selasa (18/8/2020, Deputi Perdana Menteri sekaligus Menteri Keuangan Heng Swee Keat mengatakan, Singapura menambah anggaran untuk stimulus sebesar 5,8 miliar dollar AS atau sekitar Rp 85,26 triliun.

“Dampak terhadap perekonomian telah cukup parah,” ujar Heng yang juga mengoordinasi kebijakan perekonomian, Senin (17/8/2020).

Dia menyebutkan, kondisi perekonomian global saat ini masih sangat lemah, dan proses pemulihan akan sangat bergantung pada bagaimana negara-negara mampu menekan angka penyebaran virus.

Sebelumnya, Singapura sempat melaporkan kontraksi kinerja perekonomian yang terburuk di Asia pada semester I tahun ini. Perekonomian Singapura yang sangat terbuka dan sangat bergantung pada kegiatan perdagangan mengalami hantaman saat pandemi akibat kebijakan lockdown yang diterapkan hampir seluruh negara di dunia.

Pekan lalu, Singapura mengumumkan pertumbuhan ekonomi mereka minus 13,2 persen (yoy) pada kuartal II 2020. Berdasarkan data statistik pemerintah, kinerja tersebut merupakan yang terburuk sepanjang sejarah. Pemerintah pun memproyeksi pertumbuhan ekonomi akan terkontraksi di kisaran 5 persen hingga 7 persen sepanjang 2020.

Adapun dengan tambahan anggaran tersebut, pemerintah bakal memperpanjang beberapa program stimulus yang saat ini sudah berjalan.

Beberapa di antaranya yakni, perpanjangan kebijakan subsidi gaji hingga Maret 2021. Besaran subsidi yang diterima oleh perusahaan tergantung pada proyeksi pemulihan masing-masing sektor.

Tambahan stimulus untuk industri penerbangan sebesar 136,5 juta dollar AS, serta bantuan langsung tunai untuk pekerja Singapura yang tidak bekerja atau mengalami pemangkasan penerimaan hingga pekerja berbayaran rendah.

Sebelum tambahan stimulus ini diumumkan, pemerintah Singapura telah menggunakan cadangan anggaran mereka untuk mendanai paket stimulus fiskal yang nilainya mendekati 100 miliar dollar Singapura atau sekitar 20 persen dari Produk Domestik Bruto (PDB) mereka.

Namun demikian, Heng mengatakan bahwa pemerintah tidak akan kembali menggunakan cadangan anggaran untuk stimulus tambahan yang baru akan digelontorkan.

“Kami berencana untuk mendanai stimulus saat ini dengan melakukan realokasi dana dari area lain, seperti belanja infrastruktur yang kami tunda akibat Covid-19. Tidak ada rencana untuk kembali menari cadangan untuk kali ini, lebih dari yang sudah disepakati sebelumnya,” ujar dia.

 

Sumber : kompas