Saham Jepang Berfluktuasi Pasca Manufaktur AS Secara Tak Terduga Jatuh

RIFAN FINANCINDO BERJANGKA – Saham Jepang berfluktuasi, dengan Nikkei 225 Stock Average diperdagangkan di dekat level tiga bulan tertinggi, seiring investor menimbang apakah kontraksi manufaktur Amerika yang turun secara tak terduga memiliki arti yang signifikan untuk suku bunga prospek Federal Reserve.

Indeks Topix sedikit berubah di level 1,602.50 pada pukul 09:04 pagi waktu Tokyo seiring hampir samanya jumlah dari saham yang naik dan jatuh. Nikkei 225 tergelincir 0,2 persen ke level 19,971.95, setelah penutupan di level tertinggi sejak 20 Agustus kemarin. Yen diperdagangkan pada level 122,90 per dolar setelah naik 0,2 persen kemarin seiring Institute for Supply Management menunjukkan laporan manufaktur AS menyusut pada bulan November di laju tercepat sejak resesi terakhir.

Saham Jepang mampu bertahan dari dampak gejolak ekonomi Cina dan prospek pengetatan moneter oleh The Fed untuk berada di antara para pemain terbaik di antara negara-negara maju tahun ini. Topix menguat 14 persen pada tahun 2015 sampai hari Selasa. (sdm)

Sumber: Bloomberg