Potensi Kesepakatan Fase Dua

U.S. President Donald Trump talks to reporters as he departs for travel to the G20 Summit in Osaka, Japan at the White House in Washington, U.S., June 26, 2019. REUTERS/Jonathan ErnstRIFAN FINANCINDO – Presiden AS Donald Trump mengatakan pada hari Selasa (21/1/2020) bahwa ia dan Presiden Xi Jinping “saling mencintai”. Dia juga bersikeras bahwa negosiasi untuk kesepakatan perdagangan fase dua akan dimulai “dengan segera”.

Melansir South China Morning Post, Trump mengatakan kepada Forum Ekonomi Dunia tahunan di Davos, Swiss, bahwa hubungannya dengan Xi “adalah hubungan yang luar biasa”. Pernyataan itu diungkapkan kurang dari seminggu setelah kedua negara menyetujui perjanjian perdagangan fase satu mereka.

“Dia untuk China, saya untuk AS, tapi selain itu kita saling mencintai,” kata Trump dalam pidatonya, menimbulkan tawa di ruangan itu.

“Hubungan kami dengan China mungkin tidak pernah lebih baik. Kami mengalami masa sulit, tetapi tidak pernah lebih baik dari ini,” tambahnya lagi.

Kali ini, Xi memilih untuk melewatkan acara di Davos, setelah terakhir kali menghadiri acara serupa pada tahun 2017.

“Sebelum saya terpilih, praktik predator China merusak perdagangan untuk semua orang, tetapi tidak ada yang melakukan apa pun selain membiarkannya terus memburuk, dan lebih buruk, dan lebih buruk lagi,” kata Trump kepada forum, seraya melihat wakil perdana menteri China Han Zheng, yang memimpin delegasi China tahun ini.

“Di bawah kepemimpinan saya, Amerika menghadapi masalah ini secara langsung. Di bawah perjanjian fase satu kami yang baru, fase kedua memulai perundingan dengan sangat singkat, China telah sepakat untuk secara substansial melakukan hal-hal yang tidak akan mereka lakukan,” tambahnya seperti yang dilansir South China Morning Post.

Sebagai bagian dari kesepakatan, China telah setuju untuk membeli tambahan barang dan jasa Amerika Serikat senilai US$ 200 miliar, meningkatkan perlindungan hak kekayaan intelektual, membuka pasar jasa keuangannya kepada lembaga-lembaga AS, dan menjaga nilai tukar yuan stabil.

AS, pada gilirannya, telah sepakat untuk tidak mengenakan tarif baru pada barang-barang China, sementara juga mengurangi tarif tertentu pada produk-produk China, meskipun sebagian besar tarif yang sudah ada tetap berlaku.

“Sebagian besar tarif kami di China akan tetap berlaku selama negosiasi fase dua,” tambah Trump.

Menyusul penandatanganan kesepakatan, China dengan cepat menolak proposal Trump yang berbicara tentang fase dua
harus segera dimulai. Wakil Perdana Menteri Liu mengatakan tidak lama setelah upacara penandatanganan bahwa “tidak bijaksana” untuk memulai putaran negosiasi baru dan bahwa fokusnya harus pada implementasi kesepakatan fase satu.

South China Morning Post sebelumnya melaporkan bahwa Xi menolak proposal untuk menandatangani perjanjian fase satu dengan Trump, alih-alih memutuskan untuk mengirim Liu, asisten ekonominya yang tepercaya.

Pekan lalu, sehari setelah kesepakatan dengan China ditandatangani, Senat AS juga menyetujui Perjanjian Amerika Serikat-Meksiko-Kanada-yang direvisi, dengan Trump akan menandatangani perjanjian itu minggu depan.

“Hari ini saya bangga menyatakan bahwa Amerika Serikat berada di tengah booming ekonomi, yang belum pernah dilihat dunia sebelumnya,” kata Trump dalam pidatonya di Swiss.

“Amerika berkembang pesat. Amerika berkembang dan ya, Amerika menang lagi tidak seperti sebelumnya.”

Trump memiliki rekam jejak di mana ia kerap memuji persahabatannya dengan rekannya dari Tiongkok. Pada April 2018, Trump tweeted bahwa “Presiden Xi dan saya akan selalu berteman”.

Xi jarang berbicara tentang perasaan pribadinya terhadap Trump di depan umum, meskipun pada sebuah forum ekonomi di Rusia pada bulan Juni, presiden China menyebut Trump “teman saya”.

Definisi Trump tentang hubungannya dengan Xi, berubah menjadi kurang bersahabat pada bulan Juli dan Agustus selama negosiasi atas kesepakatan perdagangan.

Dia pertama kali mengatakan kepada wartawan pada bulan Juli bahwa “Saya dulu mengatakan dia adalah teman baik saya … kita mungkin tidak begitu dekat sekarang.”

 

Sumber : kontan