Pengaruh Pajak Penjualan, Ekonomi Jepang Turun Tajam Sejak Gempa Bumi 2011 Silam

RIFAN FINANCINDO BERJANGKA – Ekonomi Jepang terkontraksi tajam sejak gempa bumi yang terjadi 3 tahun lalu, sejalan dengan konsumsi dan investasi turun setelah kenaikan pajak penjualan ditengah pembatasan beban hutang terbesar di dunia tersebut.

GDP (Gross domestic product) 3 bulan lalu hingga Juni turun sebesar 6.8%, menurut rilis data dari Kantor Kabinet hari ini. Angka tersebut kurang dari perkiraan rata-rata dari 37 survei ekonom oleh Bloomberg News yang menyatakan turun sebesar 7%. Tidak disesuaikan untuk perubahan harga, ekonomi turun sebesar 0.4%.

Tantangan penurunan upaya Perdana Menteri Shinzo Abe guna memulihkan ekonomi terbesar ketiga di dunia tersebut setelah dia mendorong? keuangan public dengan kenaikan pajak pertama kali? sejak 1997 silam. Sebuah rebound yang lemah pada kuratal ini akan meningkatkan tekanan bagi stimulus tambahan akibat Abe mengkaji mengenai waktu Jepang dapat menanggung lonjakan terkait kenaiakn pajak pada 2015 mendatang.

Kontraksi mengikuti lonjakan pada pertumbuhan ekonomi dalam 3 bulan hingga Maret lalu ketika konsumen dan perusahaan-perusahaan mendorong pembelian sebelum kenaikan pajak April tahun depan. Upaya Abe guna melanjutkan pemulihan ekonomi setelah pertama kali sukses dalam menghadapi 2 dekade ekonomi yang stagnan. (bgs)

Sumber : Bloomberg