Pasar saham Asia merosot karena Trump

bursa-saham-tokyoRIFAN FINANCINDO – Pasar saham Asia memperpanjang penurunan dalam sebulan ini dan obligasi negara melonjak pada perdagangan Jumat pagi, setelah Presiden AS Donald Trump meningkatkan ketegangan perdagangan secara global dengan tiba-tiba menerapkan tarif pada semua barang dari Meksiko, akibatnya mata uang peso jatuh.

Washington akan mengenakan tarif lima persen mulai 10 Juni, yang kemudian akan terus meningkat menjadi 25 persen, sampai imigrasi ilegal yang melintasi perbatasan Selatan dihentikan.

Trump mengumumkan keputusannya di Twitter pada Kamis (30/5/2019) malam, mengejutkan pasar dan memicu serbuan ke tempat-tempat investasi yang aman karena investor khawatir eskalasi akan merusak ekonomi dunia yang sudah rapuh.

“Ancaman tarif AS terhadap Meksiko akan mulai berlaku dalam dua minggu adalah pukulan tajam terhadap sentimen investor,” kata Sean Callow, seorang analis senior FX di Westpac.

“Meksiko adalah mitra dagang terbesar AS dan peningkatan ketegangan perdagangan jelas tidak ada dalam radar pasar,” tambahnya. “Ini jelas merupakan kemunduran besar bagi CAD, MXN, dan ribuan bisnis AS yang menggunakan produk-produk buatan Meksiko.”

Imbal hasil obligasi pemerintah AS 10-tahun dengan cepat jatuh ke level terendah 20-bulan baru di 2,18 persen, sementara dolar melonjak 2,1 persen terhadap peso Meksiko. E-Mini berjangka untuk S&P 500 merosot 0,9 persen, mendorong bursa saham Asia lebih rendah.

Indeks Nikkei Jepang turun 1,2 persen pada awal perdagangan, jatuh sekitar tujuh persen untuk sejauh bulan ini. Indeks MSCI dari saham Asia Pasifik di luar Jepang, turun 0,1 persen dan juga jatuh 7,7 persen untuk bulan ini.

Investor jelas khawatir membuka front baru dalam perang perdagangan akan mengancam pertumbuhan global dan AS, serta menekan bank-bank sentral di mana pun untuk mempertimbangkan stimulus baru.

Pada Kamis (30/5/2019), Wakil Ketua Dewan Gubernur Federal Reserve Richard Clarida mengatakan bank sentral akan bertindak jika inflasi tetap terlalu rendah atau risiko global dan finansial membahayakan prospek ekonomi.

“Apa yang telah dilakukan oleh komentar Clarida adalah mengklarifikasi dalam benak banyak orang jawaban atas pertanyaan apakah inflasi rendah membuktikan lebih dari sekedar sementara, itu sendiri sudah cukup untuk membuat the Fed tenang – jawabannya tampaknya ‘ya’,” kata Ray Attrill , kepala strategi FX di National Australia Bank.

“Itu berfungsi untuk memperkuat ekspektasi pasar yang berlaku bahwa Fed akan melonggar pada paruh kedua tahun ini.”

Memang, kasus bahwa perlambatan inflasi hanya sementara mengambil pukulan keras ketika indeks pengeluaran konsumsi pribadi (PCE) inti, ukuran inflasi yang disukai Fed, direvisi turun tajam menjadi satu persen untuk kuartal pertama, dari 1,3 persen.

Peningkatan itu adalah yang terkecil dalam empat tahun dan mendorong inflasi lebih jauh di bawah target The Fed dua persen.

Ancaman tarif Trump hanya menambah bahaya dan pasar semakin mempersempit peluang pelonggaran The Fed tahun ini. Berjangka menyiratkan 42 basis poin pemotongan pada akhir tahun dalam suku bunga dana efektif saat ini sebesar 2,38 persen.

Inversi imbal hasi adalah risiko resesi

Obligasi memperpanjang kenaikan mereka dengan imbal hasil obligasi AS bertenor 10-tahun sekarang turun tajam 31 basis poin bulan ini dan secara meyakinkan di bawah suku bunga dana semalam.

Pembalikan kurva imbal hasil seperti itu telah menimbulkan resesi yang cukup di masa lalu, sehingga investor bertaruh The Fed akan dipaksa untuk melonggarkan kebijakannya.

Namun surat utang pemerintha hampir tidak sendirian dalam reli, dengan imbal hasil obligasi di seluruh Eropa berada pada atau dekat rekor terendah. Imbal hasil di Australia dan Selandia Baru juga mencapai titik terendah sepanjang masa karena ekspektasi penurunan suku bunga.

Penurunan itu membuat dolar AS relatif menarik dari sudut pandang imbal hasil dan diperdagangkan dekat tertinggi dua tahun terhadap sekeranjang mata uang pada 98,147.

Euro berada di 1,1130 dolar AS, setelah turun 0,75 persen untuk bulan ini. Mata uang safe haven yen telah bergerak lebih baik dan menahan kenaikan bulanan kecil terhadap dolar AS di 109,33.

Sterling bersiap untuk penurunan bulanan terbesar dalam setahun, karena kepergian Theresa May yang akan segera terjadi sebagai perdana menteri memperdalam kekhawatiran tentang perceraian kacau dari Uni Eropa.

Pound terakhir di 1,2609 dolar AS dan mencatat kerugian 3,2 persen sejauh bulan ini.

Di pasar komoditas, emas spot naik tipis ke 1.290,65 dolar AS per ounce.

Harga minyak berada pada titik terendah dalam lebih dari dua bulan, setelah penurunan yang lebih kecil dari perkiraan dalam persediaan minyak mentah AS dan di tengah kekhawatiran perlambatan ekonomi global.

Minyak mentah AS terakhir turun 71 sen menjadi 55,88 dolar AS per barel, sementara minyak mentah Brent kehilangan 81 sen menjadi diperdagangkan di 66,06 dolar AS per barel.

 

Sumber : antaranews.com