Masih Dibayangi Dampak Brexit, Bursa Asia Melemah

PT Rifan Financindo – Bursa Asia dibuka melemah juga mata uang Inggris pound yang juga jatuh hampir 2 persen pada awal perdagangan Asia Senin (27/6/2016). Pelemahan masih dibayangi oleh peristiwa Britain Exit?(Brexit) akhir pekan kemarin.

Keputusan Inggris untuk lepas dari Uni Eropa membuat pasar global kehilangan US$ 2 triliun pada Jumat kemarin. MSCI turun 4,8 persen, penurunan paling besar sejak sekitar 5 tahun lalu.

Di antara banyak pertanyaan mengenai Brexit, yang paling banyak muncul adalah seberapa besar Ekonomi Inggris dan Eropa akan melambat, bagaimana mereka?bisa bernegosiasi dengan hubungan barunya dan bagaimana para pemimpin Eropa mencoba mempercepat Uni Eropa.

“Kita percaya?bahwa pasar akan tetap hati-hati, di tengah ketidakpastian dari Brexit yang menyebabkan risiko menolak sentimen untuk terus menerus terjadi,” ujar Chief Technical Analyst di RBC Dominion Securities di Toronto seperti dilansir dari Reuters, Senin (27/6/2016).

S&P AS, saham jangka panjang yang paling banyak dijual jatuh 0,7 persen ke level 2.0004 pada Senin.

MSCI Asia Pasifik di luar Jepang juga jatuh 0,5 persen, diikuti 1,2 persen penurunan di Korea Selatan dan 1 persen di Australia.

Sementara Nikkei Jepang naik 1,3 persen, rebound parsial setelah penurunan 7,9 persen pada Jumat.

Pound turun 1,9 persen ke level 1,3433 per dolar, menjauhi level terendah sejak?31 tahun di level 1,3228 per dolar pada Jumat kemarin.

Sumber : http://bisnis.liputan6.com

PT Rifan Financindo Masih Dibayangi Dampak Brexit, Bursa Asia Melemah

PT Rifan Financindo

PT Rifan Financindo

Disclaimer: Semua informasi yang terdapat dalam website kami ini hanya bersifat informasi saja. Kami berusaha menyajikan berita terbaik, namun demikian kami tidak menjamin keakuratan dan kelengkapan dari semua informasi atau analisa yang tersedia. Kami tidak bertanggung jawab terhadap semua kerugian baik langsung maupun tidak langsung yang dialami oleh pembaca atau pihak lain akibat menggunakan informasi dari website kami ini. Kami berhak mengatur dan menyunting isi saran atau tanggapan dari pembaca atau pengguna agar tidak merugikan orang lain, lembaga, ataupun badan tertentu serta menolak isi berbau pornografi atau menyinggung sentimen suku, agama dan ras.