KTT G-20 Hasilkan Konsensus Perkuat Ekonomi

RIFANFINANCINDO

RIFANFINANCINDO

RIFANFINANCINDOKTT ke-11 dari negara Kelompok 20 (G20) ekonomi utama di Hangzhou, Tiongkok, menyimpulkan pada?Senin, untuk mencapai konsensus yang luas untuk?mengejar pertumbuhan ekonomi dunia yang inovatif, menyegarkan, yang saling berhubungan dan inklusif.

?Diadakan di saat yang kritis bagi pertumbuhan ekonomi dunia dan transformasi G20, KTT Hangzhou menarik perhatian luas dari seluruh dunia dan membawa harapan yang tinggi,? kata Presiden China Xi Jinping pada konferensi pers setelah kesimpulan KTT.

Dari Minggu ke Senin, pemimpin anggota G20, negara tamu, dan organisasi internasional bertukar pandangan tentang topik termasuk pemerintahan lebih efektif ekonomi global dan keuangan, perdagangan internasional yang kuat dan investasi, dan pembangunan yang inklusif dan saling berhubungan.

Mereka juga membahas isu-isu menonjol yang mempengaruhi ekonomi global, termasuk perubahan iklim, pengungsi, pembiayaan anti-terorisme dan kesehatan masyarakat.

Pemulihan ekonomi dunia masih lemah tahun ini. Bank Dunia pada bulan Juni memotong?proyeksi pertumbuhan global 2016 menjadi 2,4 persen dari 2,9 persen yang diproyeksikan pada bulan Januari, sebagian karena pertumbuhan lamban di negara maju, harga komoditas terus?rendah dan perdagangan global yang lemah.

Perkiraan?jauh lebih rendah dibandingkan pertumbuhan tahun-ke-tahun dari 6,7 persen pada semester pertama 2016 di Tiongkok, sejalan dengan target pemerintah untuk menjaga pertumbuhan tahunan antara 6,5 persen dan 7 persen tahun ini.

Dunia telah berharap untuk kebijaksanaan Tiongkok?dan resep untuk mengatasi tantangan umum setelah negara mengambil alih kepresidenan G20.

Xi mengatakan dalam pidato penutupan bahwa para pemimpin yang menghadiri KTT memutuskan untuk menunjukkan jalan dan menetapkan jalur?untuk perekonomian dunia.

?Kami akan terus memperkuat dialog kebijakan makro dan koordinasi, kerja dalam semangat kemitraan untuk mempromosikan saling membantu dan kerjasama menang-menang, dan fokus pikiran dan energi untuk mengejar pertumbuhan yang kuat, berkelanjutan, seimbang dan inklusif,? kata Xi.

Komunikasi pemimpin G20 diadopsi untuk menetapkan arah, sasaran dan langkah-langkah kerja sama G20 dan menggambarkan cetak biru untuk ekonomi dunia di masa depan.

Campuran alat yang efektif, termasuk yang fiskal, moneter dan struktural, harus dilaksanakan untuk buffer terhadap risiko jangka pendek dan melepaskan potensi jangka menengah dengan jangka panjang, kata Xi.

?Ini akan mengirim sinyal yang kuat dari komitmen G20 untuk mempromosikan pertumbuhan global, dan membantu menopang kepercayaan pasar dan menjamin stabilitas pasar keuangan global,? kata Xi.

?Kami bertekad untuk memecahkan jalan baru untuk pertumbuhan untuk menyuntikkan dinamisme baru ke dalam ekonomi dunia,? kata Xi.

Realitas masa lalu mengajarkan kita bahwa hanya mengandalkan kebijakan fiskal dan moneter tidak bekerja untuk ekonomi dunia, Xi mengatakan, menambahkan bahwa dunia harus mengejar ekonomi yang didorong oleh inovasi dan menciptakan babak baru pertumbuhan dan kemakmuran.

Para pemimpin dengan suara bulat mengadopsi Blueprint G20 pada Pertumbuhan Inovatif, yang mencerminkan keinginan mereka untuk menemukan jalan yang benar menuju pertumbuhan yang berkelanjutan dan sehat.

Para anggota G20 akan memanfaatkan peluang baru yang dibawa oleh inovasi, revolusi industri baru, ekonomi digital dan faktor-faktor baru lainnya dan jenis usaha, dan membuat serangkaian rencana aksi, katanya.

Mereka juga akan mendorong inovasi di berbagai domain dan memastikan hasil?inovasi bersama, kata Xi.

?Cetak biru memberikan kita dengan konsensus, rencana aksi dan kerangka keseluruhan untuk membuka jalan baru untuk pertumbuhan global dan meningkatkan potensi jangka menengah dengan potensi jangka panjang ekonomi dunia,? katanya.

Para pemimpin juga bertekad untuk meningkatkan tata kelola ekonomi dan keuangan global untuk meningkatkan ketahanan ekonomi dunia, dan untuk merevitalisasi perdagangan internasional dan investasi sebagai mesin utama pertumbuhan dan membangun ekonomi dunia yang terbuka, kata Xi.

Mereka sepakat untuk memajukan kuota dan reformasi pemerintah?untuk?lembaga keuangan internasional, memperluas penggunaan Special Drawing Rights, memperkuat jaring pengaman keuangan global dan membuat sistem moneter internasional yang lebih stabil dan tangguh.

Para pemimpin sepakat untuk memperdalam kerjasama inklusi keuangan, keuangan hijau dan dana iklim, dan merumuskan rencana aksi pada akses energi, energi terbarukan dan efisiensi energi, kata Xi.

Mereka juga akan meningkatkan kerjasama pajak internasional, dan bergabung upaya anti-korupsi untuk mencabut semua orang korup dari setiap tempat yang aman di negara-negara G20 dan di luar, katanya.

Anggota G20 menegaskan kembali sikap mereka untuk menentang proteksionisme perdagangan dan mendukung mekanisme perdagangan multilateral dalam mengejar pertumbuhan perdagangan, dan dirumuskan prinsip panduan untuk kebijakan investasi untuk memfasilitasi investasi di seluruh dunia.

Konsensus juga dibuat untuk mempromosikan pembangunan yang inklusif dan saling berhubungan, sehingga kerjasama G20 akan memberikan manfaat ke seluruh dunia, menurut Xi.

Untuk pertama kalinya, puncak menempatkan pembangunan di pusat kerangka kebijakan makro global dan membuat rencana aksi terobosan menerapkan Agenda Pembangunan Berkelanjutan 2030, tambahnya.

?Perkembangan G20 memiliki pengaruh pada kepentingan langsung dari semua anggotanya dan masa depan ekonomi dunia,? kata Xi.

Sumber : http://vibiznews.com/

RIFANFINANCINDO