Harga Minyak Tertekan

PT RIFAN FINANCINDO

PT RIFAN FINANCINDO

PT RIFAN FINANCINDO – Harga minyak mentah internasional merosot hampir?tiga persen pada perdagangan Selasa waktu Amerika Serikat. Hal ini setelah?Iran menolak tawaran Arab Saudi untuk membatasi produksi minyak.

“Kesenjangan (dalam pandangan), antara negara-negara OPEC menyempit. Saya tidak berharap bahwa akan terjadi kesepakatan,” ujar Menteri Energi Arab saudi, Khalid Al-Falih, di sela-sela pertemuan negara-negara eksportir minyak (OPEC) di Aljazair,?dilansir dari Reuters, Rabu 28 September 2016.

Sebelumnya, Menteri Perminyakan Iran Bijan Zangeneh mengatakan, pertemuan kali ini bukanlah waktu yang tepat untuk mengambil keputusan, apakah akan memangkas produksi atau tidak.

“(Kami) mengacu pada pertemuan OPEC berikutnya di Wina pada 30 November,” ungkapnya.

Pada Rabu waktu setempat, rencananya OPEC akan mengadakan pembicaraan informal mengenai masalah kelebihan?pasokan global yang terjadi . Para anggota juga?akan bertemu dengan negara-negara produsen dan konsumen non anggota, disela-sela forum energi internasional tersebut.

Minyak mentah Brent turun US$1,38 atau 2,9 persen menjadi US$45,97 per barel. Sementara itu minyak mentah AS, West Texas intermediate (WTI) turun US$1,26 atau 2,7 persen ke level US$44,67 per barel. ( http://bisnis.news.viva.co.id )

Tak Ada Kepastian di Pertemuan Aljazair, Harga Minyak Tertekan


Harga minyak turun pada penutupan perdagangan Selasa (Rabu pagi waktu Jakarta). Pelaku pasar sanksi bahwa pertemuan negara-negara yang bergabung dalam organisasi eksportir minyak (OPEC) akan mencapai kesepakatan baru.

Mengutip Wall Street Journal, Rabu (28/9/2016), harga minyak mentah di Amerika Serikat (AS) turun US$ 1,26 atau 2,7 persen ke level US$ 44,67 per barel di New York Mercantile Exchange. Sedangkan harga minyak Brent yang merupakan patokan harga minyak dunia, turun US$ 1,38 atau 2,9 persen ke level US$ 45,97 per barel di ICE Futures Europe.

Anggota OPEC bertemu di Aljazair pada Rabu pekan ini untuk membahas tindakan terkoordinasi untuk mengangkat harga minyak. Dalam dua tahun terakhir harga minyak terus tertekan di bawah level US$ 50 per barel karena tingginya pasokan yang tidak berimbang dengan kebutuhan.

Tak Ada Kepastian di Pertemuan Aljazair, Harga Minyak Tertekan – Bisnis Liputan6.com

Menteri Energi Arab Saudi sendiri yang merupakan salah satu anggota utama OPEC belum banyak memberikan sinyal. Menurutnya belum akan ada pengumuman dari OPEC pada pertemuan pekan ini.

Sedangkan Menteri Energi Rusia yang juga menghadiri?pertemuan tersebut meskipun Rusia bukan merupakan anggota?OPEC juga belum banyak berkomentar.

Langkah tutup mulut para pejabat di negara-negara yang menjadi produsen utama minyak ini ditanggapi negatif oleh pelaku pasar. Beberapa pertemuan sebelumnya baik antara negara-negara anggota OPEC maupun bukan selalu tidak menghasilkan kesimpulan.

“Saya berpikir bahwa kemungkinan besar masih akan tetap tidak ada kesepakatan dalam pertemuan yang akan berlangsung ini,” jelas Wakil Presiden Perusahaan broker minyak R.J. O?Brien & Associates LLC, Ric Navy.

Jika memang tidak ada kesepakatan dalam pertemuan ini, ia memperkirakan harga minyak akan kembali jatuh ke level yang lebih rendah. “Pelaku pasar memilih untuk mengambil aksi jual menanggapi pertemuan OPEC tersebut,” lanjut Ric.

Pada pertemuan sebelumnya, rencana untuk mengelola harga minyak dengan menahan produksi juga tidak berhasil karena Iran yang baru saja lepas dari embargo tidak menerima kesepakatan. (bisnis.liputan6.com)

PT RIFAN FINANCINDO