Harga Minyak Merosot 1,4 Persen

minyak 3PT RIFAN FINANCINDO – Harga minyak mentah merosot pada akhir perdagangan Selasa dinihari (28/11), terpicu prospek pasokan AS yang lebih tinggi, dan ketidakpastian Rusia bergabung dalam memperpanjang penurunan produksi menjelang pertemuan OPEC minggu ini.

Harga minyak mentah berjangka A.S. sempat menyentuh titik terendah $ 57,55 per barel, sebelum pulih beberapa poin untuk mengakhiri sesi Senin turun 84 sen atau 1,4 persen pada $ 58,11.

Harga minyak mentah berjangka Brent naik 9 sen menjadi $ 63,95 per barel pada pukul 2:25 sore. ET (1925 GMT). Sempat menyentuh sesi rendah $ 62,70.

Harga minyak telah meningkat tajam dalam beberapa bulan terakhir karena penurunan produksi oleh Organisasi Negara Pengekspor Minyak, Rusia dan produsen lainnya. Namun, harga yang lebih tinggi mendorong produkai yang lebih besar di antara produsen A.S.

Produksi minyak mentah A.S. telah meningkat sebesar 15 persen sejak pertengahan 2016 sampai 9,66 juta barel per hari (bpd), tidak jauh dari produsen utama Rusia dan Arab Saudi, dan meningkatkan aktivitas pengeboran untuk produksi baru berarti produksi kemungkinan akan terus berlanjut.

Perusahaan energi A.S. pekan lalu menambahkan kilang minyak, dengan jumlah kilang bulanan meningkat untuk pertama kalinya sejak Juli, menjadi 747 kilang aktif, karena produsen tertarik oleh kenaikan harga minyak mentah.

Harga minyak mentah A.S. menyentuh $ 59,05 per barel pada hari Jumat, terkuat sejak pertengahan 2015, sebagian didorong oleh penutupan pipa Keystone 590.000 bpd yang menghubungkan lapangan pasir minyak Kanada dengan Amerika Serikat setelah tumpahan, yang mengurangi persediaan.

Kekhawatiran AS terhadap minyak mentah sedikit diperpanjang setelah penyelesaian karena TransCanada mengatakan akan memulai kembali jaringan pipa minyak mentah Keystone dengan tekanan rendah pada hari Selasa setelah mendapat persetujuan dari regulator A.S.

OPEC dan sekutunya memotong produksi sebesar 1,8 juta bpd pada bulan Januari dan telah sepakat untuk membatasi produksi sampai Maret. OPEC bertemu pada hari Kamis untuk membahas kebijakan dan sebagian besar analis memperkirakan kesepakatan untuk memperpanjang pemotongan tersebut.

Pada hari Jumat, Rusia mengatakan bahwa pihaknya siap untuk mendukung perpanjangan kesepakatan pemotongan produksi. Namun, Rusia belum memberikan batas waktu untuk memperluas pemangkasan produksi, dan pada hari Senin ada tanda-tanda bahwa Rusia mungkin merasa sulit untuk mematuhi.

Produksi minyak dari proyek Sakhalin-1 Rusia diperkirakan meningkat sekitar seperempat sampai 250.000-260.000 barel per hari (bpd) mulai Januari, sumber dengan pengetahuan tentang rencana tersebut mengatakan.

Analis di Barclays juga memperkirakan OPEC akan mempertahankan batasan produksi selama enam atau sembilan bulan lagi.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga minyak mentah berpotensi lemah dengan keraguan Rusia ikut serta dalam penambahan waktu perpanjangan pembatasan produksi. Namun perlu dicermati upaya bargain hunting setelah harga merosot. Harga diperkirakan akan bergerak dalam kisaran Support $ 57,60 -$ 57,10, dan jika naik akan bergerak dalam kisaran Resistance $ 58,60-$ 59,10. ( vibiznews.com )