Harga Minyak Mentah Naik 1,5 Persen

fffffPT RIFAN FINANCINDO – Harga minyak mentah menguat untuk hari kedua pada akhir perdagangan Jumat dinihari (13/01), didukung oleh laporan bahwa anggota OPEC mulai memangkas produksi dan dengan perkiraan pertumbuhan permintaan yang kuat di Tiongkok.

Harga minyak mentah berjangka AS berakhir naik 76 sen, atau 1,5 persen, pada $ 53,01.

Harga minyak mentah berjangka Brent naik 98 sen, atau 1,8 persen, pada $ 56,08 per barel pada 14:38 ET (1938 GMT).

Organisasi Negara Pengekspor Minyak setuju pada bulan November untuk memotong produksi minyak untuk mencoba mengurangi kekenyangan pasokan global yang telah menekan harga selama lebih dari dua tahun. Beberapa anggota OPEC tampaknya menerapkan kesepakatan.

Menteri Energi Arab Saudi Khalid al-Falih, pada Kamis menyatakan kerajaan telah memangkas produksi ke posisi terendah dalam hampir dua tahun, sebuah langkah yang akan membantu mempercepat rebalancing pasar minyak global.

Falih mengatakan dalam sebuah konferensi di Abu Dhabi permintaan global untuk minyak akan tumbuh lebih dari 1 juta barel per hari (bph) pada tahun 2017 dan pasar akan memperketat dalam dua sampai tiga tahun.

Arab Saudi telah memotong pasokan minyak mentah berjangka Februari di India dan Asia Tenggara, berusaha untuk mematuhi kesepakatan OPEC, tetapi telah menguasai sebagian besar ekspor ke seluruh Asia untuk stabil bulan kedua, sumber industri mengatakan pada hari Rabu.

Sementara itu, Menteri Perminyakan Kuwait Essam Al-Marzouq mengatakan bahwa Kuwait sudah memangkas produksi minyaknya lebih dari yang dijanjikan di bawah kesepakatan OPEC, tanpa memberikan rincian lebih lanjut.

Sedangkan Menteri Perminyakan Irak Jabar Ali al-Luaibi mengatakan kepada wartawan bahwa Irak “berharap untuk harga yang lebih baik.” Irak telah mengurangi ekspor minyaknya dengan 170.000 barel per hari dan memotong mereka dengan 40.000 barel per hari pekan ini, katanya.

Secara terpisah, Menteri Energi Rusia Alexander Novak mengatakan negara mulai menerapkan pemotongan yang direncanakan sendiri, dalam hubungannya dengan kesepakatan antara produsen non-OPEC untuk mengurangi produksi.

BMI Research memperkirakan kepatuhan secara keseluruhan dengan pengurangan produksi sekitar 73 persen, yang dipimpin oleh kepatuhan yang tinggi dari anggota Gulf Cooperation Council, yaitu Arab Saudi, Uni Emirat Arab, Kuwait, Qatar, Bahrain dan Oman.

Harga juga terangkat oleh berita dari rekor penjualan mobil Tiongkok, yang tumbuh sebesar 13,7 persen antara tahun 2015 dan 2016 menjadi 28 juta kendaraan yang dijual.

Mencerminkan konsumsi bahan bakar Tiongkok tumbuh, impor minyak mentah bersihnya akan naik 5,3 persen menjadi 396 juta ton (sekitar 8 juta bph) pada 2017, perusahaan milik negara China National Petroleum Corp (CNPC) mengatakan Kamis. Permintaan minyak mentah yang akan mencapai rekor 594 juta ton tahun ini (sekitar 12 juta barel per hari), kata CNPC.

Di Amerika Serikat, kata para pedagang laporan inventaris yang diterbitkan oleh Administrasi Informasi Energi AS Rabu menyiratkan kelebihan pasokan. Persediaan minyak mentah tiba-tiba naik 4,1 juta barel menjadi 483.110.000 barel.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga minyak mentah akan mencermati pelaksanaan kesepakatan pemotongan produksi OPEC dan Non OPEC, jika terjadi pemotongan akan mengangkat harga dan sebaliknya. Namun juga perlu dicermati aksi profit taking setelah harga minyak meningkat dalam dua hari ini. Harga minyak mentah diperkirakan akan bergerak dalam kisaran Support $ 52,50 dan $ 52,00, namun jika harga naik akan bergerak dalam kisaran Resistance $ 53,50 dan $ 54,00.

( vibiznews.com )

PT Rifan Financindo