Harga Minyak Mentah Mixed

minyak 3RIFANFINANCINDO – Harga minyak mentah mixed pada akhir perdagangan Selasa dinihari (24/10) di tengah tanda-tanda penurunan tingkat pengeboran A.S. dan karena gangguan pasokan di Irak mengurangi ekspornya.

Harga minyak mentah berjangka West Texas Intermediate (WTI) AS berakhir naik 6 sen menjadi $ 51,90.

Harga minyak mentah berjangka Brent turun 39 sen menjadi $ 57,36 per barel pada pukul 2:28 sore. ET (1828 GMT).

Jumlah pengeboran kilang minyak A.S. untuk minyak baru turun tujuh menjadi 736 dalam sepekan hingga 20 Oktober, tingkat terendah sejak Juni, kata perusahaan jasa energi Baker Hughes pada hari Jumat.

Namun analis mengatakan pengurangan kilang pengeboran di Amerika Serikat dapat terbukti sementara karena aktivitas telah terkendali oleh ancaman badai dan karena efisiensi meningkat.

Harga telah didukung dalam beberapa sesi terakhir oleh gangguan pasokan di Irak utara, di mana ketegangan telah berlangsung tinggi sejak pemilihan wilayah Kurdistan mendukung kemerdekaan bulan lalu.

Ekspor minyak mentah melalui pipa terkontrol Irak Kurdistan ke pelabuhan Ceyhan di Turki telah meningkat menjadi 288.000 barel per hari pada Senin sore, dari 255.000 barel per hari pada hari sebelumnya, kata seorang sumber pengiriman kepada Reuters. Biasanya, pipa tersebut mengangkut sekitar 600.000 bpd.

Sumber keamanan mengatakan kepada Reuters bahwa pasukan Irak mengerahkan tank dan artileri di dekat daerah yang dikuasai Kurdi di Irak utara dimana ada bagian dari jalur ekspor minyak Kurdi.

Menteri Perminyakan Irak Jabar al-Luaibi mengatakan pada hari Sabtu bahwa ekspor minyak meningkat dari wilayah Basra selatan sebesar 200.000 bpd untuk menebus kekurangan dari ladang Kirkuk utara.

Dalam sebuah kunjungan penting ke Irak, Menteri Energi Arab Saudi Khalid al-Falih memuji kolaborasi kedua negara tersebut di dalam Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak (OPEC) untuk mengurangi produksi dalam upaya menopang harga.

Irak mengatakan kedua negara akan terus bekerja sama dalam menerapkan keputusan oleh negara pengekspor minyak.

Komentar tersebut datang lebih dari sebulan menjelang pertemuan dijadwalkan berikutnya, di mana para eksportir minyak diperkirakan akan mengumumkan keputusan lebih lanjut mengenai kesepakatan penertiban produksi mereka.

Potensi langkah lebih lanjut oleh OPEC, meningkatnya permintaan minyak global dan pengurangan pengeboran AS dan pasokan minyak mentahnya adalah beberapa faktor yang dapat menyebabkan harga minyak lebih tinggi dalam jangka pendek.

CEO Saudi Aramco Amin Nasser pada hari Minggu mengatakan kepada CNBC bahwa penawaran umum perdana untuk sebagian dari raksasa minyak tersebut tetap berada di jalur untuk tahun 2018.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga minyak mentah berpotensi naik masih dengan sentimen penurunan jumlah kilang minyak AS dan ketegangan di Timur Tengah. Harga diperkirakan akan bergerak dalam kisaran Resistance $ 52,40-$ 52,90, dan jika harga turun akan bergerak dalam kisaran Support $ 51,40-$ 50,90.

( vibiznews.com )