Harga Minyak Mentah Merosot 1,5 Persen

RIFAN FINANCINDO

RIFAN FINANCINDO

RIFAN FINANCINDO – Harga minyak mentah mencapai posisi terendah intraday lima minggu baru pada akhir perdagangan hari Jumat dinihari (04/11) setelah peningkatan persediaan minyak mentah AS menambah kekhawatiran atas kekenyangan global dan karena investor tetap skeptis tentang batas produksi yang direncanakan OPEC.

Harga minyak mentah berjangka AS berakhir turun 68 sen, atau 1,5 persen, pada $ 44,66 per barel, itu penutupan terlemah sejak 23 September. Level terendah sesi adalah $ 44,37.

Harga minyak mentah berjangka Brent turun 47 sen, atau 1 persen, di $ 46,39 per barel, setelah sebelumnya merosot ke terendah $ 45,99, kembali ke 28 September.

Sementara itu, bensin berjangka turun 1,7 persen setelah Colonial Pipeline mengatakan kemajuan substansial dibuat dalam memperbaiki jalur bensin utama menyusul ledakan pada hari Senin yang telah menutup pipa pasokan penting ke Pantai Timur.

Para pedagang mengatakan layanan monitoring energi Genscape melaporkan peningkatan mingguan 1,2 juta barel di pusat pengiriman AS di Cushing, Oklahoma.

Hasil ini lebih lanjut menyeret turun harga minyak setelah menyelam Rabu untuk lima pekan. Data pemerintah AS yang dirilis Rabu menunjukkan persediaan minyak di Amerika Serikat melonjak mencapai rekor 14,4 juta barel pekan lalu.

Harga minyak sebelumnya didukung oleh kekhawatiran tentang gangguan pasokan setelah militan di pusat minyak Delta Niger, Nigeria selatan menyerang sebuah pipa yang dioperasikan oleh Nigeria National Petroleum Corporation, Rabu.

Sumber mengatakan, serangan itu memangkas produksi negara itu oleh setidaknya 200.000 barel. Nigeria telah memotong produksi di bulan ini oleh aktivitas pemberontak di saluran pipa dan fasilitas minyak lainnya.

Dolar AS lebih lemah juga mendukung harga dengan membuat minyak dalam denominasi dolar lebih mahal bagi negara-negara pengimpor.

Dolar tergelincir untuk sesi ketiga sebagai penentuan posisi untuk pemilihan presiden AS pekan depan dibayangi ulasan terbaru Federal Reserve, di mana pembuat kebijakan mengisyaratkan mereka berada di jalur untuk menaikkan suku bunga bulan depan.

Minyak mentah berjangka telah meningkat ke tertinggi satu tahun pada bulan Oktober, ketika pelaku pasar optimis bahwa kesepakatan awal dengan OPEC untuk membatasi atau memangkas produksi akan menyebabkan pasar yang lebih seimbang.

Organisasi Negara Pengekspor Minyak (OPEC) akan bertemu pada 30 November di Wina, di mana anggota diharapkan untuk menuntaskan kesepakatan untuk membatasi produksi. Dua tahun kelebihan pasokan global dan harga rendah telah menekan anggaran negara.

OPEC telah membuat tidak jelas berapa banyak masing-masing anggota individu harus dipotong, dan beberapa telah resisten. Pengamat pasar telah tumbuh lebih skeptis bahwa kesepakatan pembatasan produksi dapat tercapai atau diberlakukan.

OPEC berharap bahwa produsen utama non-OPEC, terutama Rusia, akan bergabung dalam kesepakatan untuk memotong produksi. Sementara Rusia telah mengisyaratkan ini bisa menjadi mungkin, produksi minyak mentah mencapai rekor pasca-Soviet sebesar 11,2 juta barel per hari pada bulan Oktober.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga minyak mentah pada perdagangan selanjutnya bergerak positif dengan pelemahan dollar AS setelah the Fed mempertahankan suku bunga tidak berubah dan ketatnya persaingan pemilihan Presiden AS. Harga diperkirakan bergerak dalam kisaran Resistance $ 45,20 -$ 45,70, sedangkan jika harga turun akan bergerak dalam kisaran Support $ 44,20-$ 43,70 ( vibiznews.com )