Harga Minyak Dunia Lesu, Produksi Nasional Turun

c81447cb333ea68d90176fd651bc0f59RIFAN FINANCINDO BERJANGKA – Kepala Divisi Pengendalian Program dan Anggaran Satuan Kerja Khusus Unit Pelaksana Kegiatan Hulu Minyak dan Gas (SKK Migas), Benny Lubiantara mengatakan, rendahnya harga minyak dunia mempengaruhi produksi minyak nasional.

“Produksinya turun, tapi tidak signifikan. Turunnya lima persen,” kata Benny di SKK Migas, Jakarta, Rabu, 29 April 2015.

Sebelumnya, dalam Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara Perubahan (APBN-P) 2015, lifting minyak ditetapkan 825 ribu barel per hari (bph).

Benny menambahkan, harga minyak dunia juga memaksa para kontraktor kontrak kerja sama (KKKS) untuk merevisi program kerja dan anggaran (WP&B). Para kontraktor KKKS yang mengerjakan 76 wilayah kerja sudah mengajukan revisi WP&B.

“Akhir Mei revisi WP&B selesai. Diperkirakan revisi itu berkurang sekitar 20-30 persen (dari WP&B semula),” kata Benny.

Dia mengatakan, harga minyak dunia membuat kontraktor mengurangi kegiatan produksi minyaknya. Harga minyak yang ditetapkan dalam WP&B 2015 sebesar US$105 per barel. Namun, harga minyak dunia kini bertengger di angka US$50-US$60 per barel.

Sumber : http://bisnis.news.viva.co.id