Harga Minyak Cenderung Naik

ilustrasi-SPBU-aji-140822-5RIFAN FINANCINDO – Harga minyak cenderung menguat pada akhir perdagangan Selasa (14/1) waktu AS, setelah melorot lima hari berturut-turut. Penguatan harga minyak mentah dunia terjadi jelang kesepakatan dagang AS dan China, dan berkurangnya tensi ketegangan Timur Tengah.

Minyak mentah berjangka Brent naik 29 sen atau 0,5 persen menjadi US$64,49 per barel. Sementara, minyak mentah berjangka West Texas Intermediate (WTI) berakhir 15 sen atau 0,3 persen lebih tinggi menjadi US$58,23 per barel.

Data American Petroleum Institute (API) menunjukkan stok minyak mentah AS meningkat di luar dugaan pada pekan lalu. Yakni, sekitar 1,1 juta barel dalam sepekan terakhir hingga 10 Januari 2020.

Sementara itu, Badan Informasi Energi AS (EIA) akan melaporkan data persediaan resmi pemerintah pada Rabu pagi waktu setempat.

Para analis mengatakan minyak menemukan dukungan teknis setelah WTI turun ke level terendah dalam sepekan di US$57,72, sebelum memantul dari rata-rata pergerakan 200 hari.

Penandatanganan perjanjian dagang fase I antara AS dan China diharapkan dilakukan pada Rabu (15/1) waktu setempat, yang akan menandai langkah besar dalam mengakhiri pertikaian yang memangkas pertumbuhan global dan mengurangi permintaan minyak.

“Harga minyak untuk sementara rebound, sehingga investor menunggu perkembangan selanjutnya di bidang perdagangan dan apakah terlihat kenaikan yang kuat dengan permintaan global setelah kesepakatan perdagangan fase-satu,” Edward Moya, Analis pasar senior di OANDA di New York.

Sumber yang mengetahui kesepakatan dagang mengatakan China telah berjanji untuk membeli lebih dari US$50 miliar pasokan energi dari AS selama dua tahun ke depan.

Sementara itu, di tengah perselisihan perdagangan, impor minyak mentah China melonjak 9,5 persen pada 2019. Ini merupakan rekor dalam 17 tahun terakhir.

Penurunan harga minyak baru-baru ini dikarenakan investor melepas posisi bullish yang dibangun setelah pembunuhan jenderal senior Iran dalam serangan udara AS.

Di AS, Badan Informasi Energi AS (EIA) memproyeksikan laju pertumbuhan produksi minyak akan melambat menjadi 3 persen pada 2021 atau terendah sejak 2016.

 

Sumber : cnnindonesia