Harga Minyak Anjlok, Permintaan China Turun

RIFAN FINANCINDO

RIFAN FINANCINDO

RIFAN FINANCINDO – Harga minyak mentah dunia masih melanjutkan tren negatif pada awal perdagangan tengah pekan ini, di luar dugaan saat saham perusahaan minyak AS sedang meningkat. Penurunan harga minyak bersamaan dengan keprihatinan bahwa permintaan minyak mentah China kemungkinan akan goyah saat adanya dugaan penggelapan pajak dalam industri minyak.

Dilansir Reuters, Rabu (24/8/2016) harga minyak mentah Brent tercatat hari ini menyusut ke level USD49,57 per barel pada pukul 20,54 ET, atau turun 39 sen setara dengan 0,8% dibandingkan posisi terakhir. Sementara harga minyak AS West Texas Intermediate (WTI) juga mengalami pelemahan yang ambruk mencapai 1% untuk berada pada level USD47,64 per barel.

Sebelumnya permintaah China tumbuh pesat setelah didorong oleh hadirnya penyuling independen yang mulai mengimpor minyak mentah pada Juni setelah mendapatkan lisensi dan kuota impor dari pemerintah. Tapi tindakan keras Beijing terhadap adanya dugaan penggelapan pajak dalam industri minyak mengancam membuat permintaan China akan minyak mentah merosot.

“Pertanyaannya sekarang adalah apakah teko akan mulai melakukan pemotongan bertahap,” ucap seorang trader yang berbasis di Singapura menanggapi prediksi pelemahan permintaan China.

Menguatnya kekhawatiran tentang banjir pasokan di pasar Internasional, secara mengejutkan membuat saham energi AS merangkak naik. Meskipun persediaan bensin turun tajam merujuk pada data kelompok industri American Petroleum Institute.

Meski begitu analis dan pedagang tetap skeptis bahwa produsen minyak dunia akan mencapai kesepakatan pada pertemuan di Aljazair bulan depan untuk membahas pembekuan produksi. Menteri Minyak Iran sebelumnya mengatakan belum melihat adanya kelebihan minyak di pasar dan menyarankan pemerintah untuk tidak menahan produksi untuk membuat dugaan pembatasan minyak belum akan terjadi dalam waktu dekat. ( http://ekbis.sindonews.com )

Kelebihan Pasokan AS Meningkat, Minyak Lanjutkan Pelemahannya

 

Minyak kembali turun setelah data industri menunjukkan pasokan minyak mentah AS meningkat, sehingga menjaga persediaan pada tingkat musiman tertinggi dalam setidaknya 30 tahun karena puncak permintaan musim panas untuk bahan bakar mendekati akhirnya di Negara dengan konsumen terbesar di dunia tersebut.

Minyak West Texas Intermediate untuk pengiriman Oktober turun sebanyak 97 sen menjadi $ 47,13 per barel di New York Mercantile Exchange dan berada pada level $ 47,20 pada 08:11 di London. Kontrak naik 69 sen menjadi ditutup pada level $ 48,10 pada Selasa. Total volume perdagangan sekitar 32% di bawah rata-rata 100-hari.( Bloomberg )

RIFAN FINANCINDO