Harga Emas Terus Melejit, Meski Dolar AS Menguat

\Harga Emas Terus Melejit, Meski Dolar AS Menguat\RIFAN FINANCINDO BERJANGKA – Emas berjangka di divisi COMEX New York Mercantile Exchange berakhir naik pada Selasa (Rabu pagi WIB), meski dolar AS dan ekuitas AS berbalik menguat atau rebound.

Kontrak emas yang paling aktif untuk pengiriman Juni naik USD2,9 atau 0,23 persen, menjadi menetap di USD1.260,90 per ounce.

Ketua Federal Reserve AS Janet Yellen mengindikasikan bahwa bank sentral akan bersabar dalam menaikkan suku bunga acuannya, sehingga menempatkan tekanan pada dolar AS dan ekuitas AS pekan ini.

Pelemahan dolar menyebabkan kenaikan dalam emas. Pedagang masih percaya bahwa prospek jangka pendek untuk logam mulia kuat.

Sementara itu, indeks dolar AS yang mengukur nilai tukar dolar terhadap sekeranjang mata uang utama, naik 0,09 persen menjadi 94,09 pada pukul 17.25 GMT, menambahkan beberapa tekanan terhadap emas yang biasanya bergerak berlawanan arah dengan dolar.

Logam mulia berada di bawah tekanan lebih lanjut ketika Dow Jones Industrial Average AS naik 147 poin, atau 0,84 persen pada pukul 17.30 GMT.

Para analis mencatat bahwa ketika ekuitas membukukan kerugian, logam mulia biasanya naik karena investor mencari tempat yang aman. Sementara itu, sebaliknya ketika ekuitas AS membukukan keuntungan maka biasanya logam mulia akan turun.

Dengan tidak adanya laporan ekonomi utama pada Selasa, para pedagang bersikap hati-hati memantau aktivitas dolar AS untuk pengaruh potensialnya terhadap emas, dan juga menunggu banyak data ekonomi yang akan dirilis pekan ini.

Data penjualan ritel dan indeks harga produsen akan dirilis pada Rabu, indeks harga konsumen dan klaim pengangguran mingguan pada Kamis, dan laporan produksi industri pada Jumat.

Perak untuk pengiriman Mei naik 24,6 sen, atau 1,54 persen, menjadi ditutup pada USD16,222 per ounce. Platinum untuk pengiriman Juli, naik USD8,9 atau 0,90 persen, menjadi ditutup pada USD999,70 per ounce, demikian AFP melaporkan.

Sumber : http://economy.okezone.com