Harga Emas Sentuh Level Tertinggi

harga-emasRIFAN FINANCINDO – Harga emas tak bosan terus mencatatkan rekor tertinggi barunya. Ganasnya virus corona yang telah merebak di lebih dari 25 negara membuat aset minim risiko ini kembali digandrungi.

Mengawali hari pertama perdagangan pekan ini Senin (24/2/2020), harga emas dunia di pasar spot mencetak rekor tertinggi barunya. Harga emas saat ini berada di level US$ 1.660,59/troy ons, naik 1,05% dibanding harga penutupan minggu lalu dan menandai harga tertinggi sejak 11 Februari 2013.

Sepakan kemarin harga emas di pasar spot mencatatkan kinerja yang ciamik dengan mencatatkan penguatan sebesar 3,95%. Harga emas saat ini sedang bertengger di level tertingginya dalam 7 tahun.

Virus corona masih menjadi sentimen utama yang menggerakkan harga si logam mulia ini. Hingga hari ini, data dari John Hopkins University CSSE menunjukkan sudah ada 79.157 kasus orang yang positif terinfeksi virus corona secara global. Patogen mematikan ini telah merenggut nyawa 2.470 orang.

Secara mengejutkan jumlah kasus di luar China bertambah secara signfikan terutama di Korea Selatan. Jumlah orang yang positif terinfeksi virus ganas ini mencapai 763 orang dan sudah ada 7 kematian di laporkan di Korea Selatan.

Lonjakan kasus juga terjadi di Italia. Di Italia sudah ada 157 kasus orang yang terinfeksi virus corona. Tiga orang dinyatakan meninggal akibat serangan virus mematikan ini, berdasarkan data John Hopkins University CSSE.

Hal ini membuat pelaku pasar semakin cemas bahwa virus yang masih satu keluarga dengan penyebab SARS 17 tahun silam akan jadi pandemi dan menggerogoti perekonomian global yang belum sehat betul.

Akibatnya bursa saham global mengalami tekanan. Pada pagi ini mayoritas bursa saham utama kawasan Asia begerak di zona merah. Indeks Shang Hai Composite terkoreksi 0,42%, indeks Hang Seng ambles 1,72%, indeks Kospi anjlok 3,02%, indeks Nikkei225 turun 0,39% dan indeks Straits Times juga melemah 0,76%.

Tak hanya bursa saham Asia saja yang bergerak di zona merah. Indeks futures Dow Jones juga harus terpangkas 300 poin merespons perluasan penyebaran virus corona di luar China. Pagi tadi indeks futures Dow Jones Industrial Average terpangkas 352,421 poin.

Kekhawatiran ini membuat si logam mulia sebagai aset minim risiko kembali dilirik oleh investor walaupun harganya sudah mahal. Akibatnya harga emas pun ikut terangkat.

Ketidakpastian masih menyelimuti perekonomian global. Jika tahun lalu ketidakpastian sumbernya adalah perang dagang AS-China, tahun ini adalah virus corona.

Kajian bank investasi global Morgan Stanley menunjukkan bahwa dengan merebaknya virus corona saat ini pertumbuhan ekonomi global berpotensi terpangkas sebesar 0,35-0,5 persen poin pada semester pertama tahun ini.

Mengingat ketidakpastian masih ada, direktur pelaksana IMF Kristalina Georgieva mengingatkan para pemimpin negara pada pertemuan G20 di Arab Saudi untuk mempersiapkan skenario terburuk.

 

Sumber : cnbcindonesia