Harga Emas Rebound di Akhir Pekan

8ea0950ff3cecc8d8e23f7382fd5d82bRIFAN FINANCINDO – Harga Emas rebound dari level terendah dua bulan pada akhir pekan Sabtu dinihari (07/10), terpicu kekhawatiran laporan Rusia bahwa Korea Utara sedang mempersiapkan untuk menguji rudal jarak jauh dan dukungan dari merosotnya dolar A.S. ke wilayah negatif.

Harga emas spot LLG naik 0,54 persen pada $ 1,274.92 per ons pada pukul 4 sore ET.

Harga emas berjangka A.S. bulan Desember berakhir naik 0,31 persen pada $ 1,277.20.

Indeks dolar turun dari level tertinggi 2,5 bulan.

Analis mengatakan keuntungan awal dolar menguap karena pelaku pasar membuat penilaian laporan pekerjaan yang lebih sederhana dan menyadari bahwa kenaikan tajam rata-rata pendapatan per jam mungkin didorong oleh penurunan yang cukup besar pada pekerjaan dengan gaji rendah dan yang dilanda badai daripada kenaikan aktual. dalam pendapatan.

Sebelumnya, emas turun ke level terendah dua bulan di level $ 1.260.16 per ons pada pembacaan optimis tingkat pengangguran A.S. dan pertumbuhan upah bulan lalu yang mendukung ekspektasi kenaikan suku bunga A.S. pada bulan Desember. Hal ini mendorong dollar dan yield Treasury menguat.

Harga emas telah turun 0,5 persen minggu ini dan menghadapi penurunan keempat berturut-turut, penurunan terparah logam dari kerugian mingguan tahun ini.

Kepemilikan emas terbesar di dunia yang didukung bursa ETF, SPDR Gold Shares, telah jatuh 13,6 ton sejauh minggu ini, arus keluar mingguan pertama mereka dalam sembilan minggu dan terbesar sejak akhir Juli.

Permintaan emas fisik di India sedikit membaik minggu ini karena koreksi harga lokal, namun pembatasan industri dan peningkatan penyelundupan membuat pasar emas turun.

Perak naik 1,1 persen pada $ 16,75 per ons, setelah jatuh ke level terendah dua bulan di $ 16,30. Platinum naik 0,08 persen pada $ 910,24 per ons, setelah jatuh ke level terendah sejak 12 Juli di $ 899,50.

Palladium turun 2 persen pada $ 920,25 per ons, mempertahankan premi di atas platinum, yang memasuki minggu lalu untuk pertama kalinya sejak 2001. Penyebaran antara keduanya mencapai lebih dari $ 34 per ounce pada hari Jumat.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga emas berpotensi naik jika pelemahan dolar AS berlanjut. Harga diperkirakan bergerak dalam kisaran Resistance $ 1,277-$ 1,279, dan jika harga turun akan bergerak dalam kisaran Support $ 1,273-$ 1,271.

( vibiznews.com )