Harga Emas Mengalami Kenaikan

099629100_1440456102-emas-dunia-140108cRIFAN FINANCINDO – Harga emas naik pada perdagangan Selasa (Rabu waktu Jakarta) setelah bank sentral Amerika Serikat (AS) atau The Federal Reserve mengumumkan penurunan tingkat suku bunga pada Selasa sebesar 0,5 persen atau 50 basis poin.

Hal ini sebagai respon terhadap ancaman ekonomi yang berkembang dari virus corona baru.

Dikutip dari CNBC, harga emas di pasar spot naik 3,3 persen pada USD 1.643,85 per ounce, setelah naik lebih dari 1 persen di sesi sebelumnya. Sedangkan harga emas berjangka AS menguat 3,1 persen menjadi USD 1.644,10.

Langkah ini merupakan pemangkasan pertama sejak krisis keuangan. Hal itu datang di tengah patch volatile di Wall Street dan Presiden Donald Trump yang telah menyerukan suku bunga yang lebih rendah untuk tetap kompetitif dengan kebijakan di bank sentral global lainnya.

“Virus corona berevolusi risiko terhadap kegiatan ekonomi,” kata The Fed dalam sebuah pernyataan.

“Mengingat risiko-risiko ini dan dalam mendukung pencapaian pekerjaan maksimum dan tujuan stabilitas harga, Komite Pasar Terbuka Federal hari ini memutuskan untuk menurunkan kisaran target untuk tingkat dana federal,” lanjut pernyataan tersebut.

Indeks dolar bertahan di dekat level terendah dalam satu setengah bulan di sesi sebelumnya terhadap mata uang lain.

Investor sekarang fokus ke gelaran konferensi G7 pada Selasa, di mana menteri keuangan dan gubernur bank sentral akan membahas cara untuk meningkatkan ekonomi mereka dalam menghadapi penyebaran wabah virus corona.

Gubernur Bank of England Mark Carney mengatakan para pembuat kebijakan global sedang bekerja dengan merespon secara kuat dan tepat waktu untuk menghilangkan ketakutan akan resesi global baru.

“Kondisi ekonomi global sangat rapuh memasuki 2020 dan harapan mereka pulih mengingat dilusi yang diharapkan dalam ketegangan perdagangan dihilangkan karena wabah virus corona ini,” kata Tan FXTM.

Harga Emas Pekan Lalu

Harga emas merosot lebih dari 4,5 persen pada perdagangan Jumat pekan lalu di tengah aksi jual pasar yang lebih luas tetapi telah pulih sejak itu.

“Saya pikir kami telah melakukan cukup banyak pada sisi negatifnya (dalam emas) untuk saat ini dan dengan banyak pembicaraan tentang penurunan suku bunga atau stimulus dalam waktu dekat, langkah selanjutnya harus ke atas,” kata David Govett, Kepala Logam Mulia di Marex Spectron.

“Namun, ini tergantung pada skala dukungan yang ditawarkan oleh bank sentral,” ungkap dia.

Suku bunga yang lebih rendah mengurangi biaya peluang memegang non-yield bullion dan juga membebani imbal hasil AS dan dolar. Sementara itu, ekuitas global juga naik karena ekspektasi stimulus bank sentral.

Sementara itu, harga paladium naik 0,5 persen menjadi USD 2.535 per ounce, perak naik 0,7 persen menjadi USD 16,84 dan platinum naik 0,7 persen ke level USD 866,70.

 

Sumber : liputan6