Fakta Stasiun Luar Angkasa Tiangong

77830ab1-ca5f-4d10-924a-525b9e7eca77_169RIFAN FINANCINDO – Ambisi China untuk menempel dominasi Amerika Serikat dan Rusia di luar angkasa sudah mulai meningkat dalam satu dekade terakhir. Hal itu terlihat dari keberhasilan China menerbangkan roket besar Long March-5B ke luar angkasa dan melakukan uji pesawat luar angkasa generasi baru.

Selain itu, China sedang membangun stasiun ruang angkasa bernama Tiangong, yang memiliki arti Istana Surgawi. Stasiun itu diklaim dapat mengakomodir tiga astronot dalam keadaan normal dan hingga enam selama penggantian awak.

Melansir Space Daily, stasiun ruang angkasa Tiangong diperkirakan akan selesai sekitar tahun 2022. Stasiun itu direncanakan akan beroperasi di orbit rendah Bumi pada ketinggian dari 340 km hingga 450 km selama lebih dari 10 tahun guna mendukung percobaan ilmiah, teknologi, dan aplikasi berskala besar.

Stasiun Tiangong akan berbentuk seperti huruf T dengan modul inti di tengah dan kapsul laboratorium di setiap sisi. Kepala perancang program luar angkasa berawak China, Zhou Jianping mengatakan masing modul akan lebih dari 20 ton, dengan total massa stasiun sekitar 66 ton.

Wakil kepala perancang stasiun ruang angkasa dari China Academy of Space Technology (CAST), Zhu Guangchen mengatakan ukuran laboratorium ruang angkasa Tiangong-1 dan Tiangong-2 seperti apartemen satu kamar.

Sedangkan stasiun ruang angkasanya setara dengan apartemen dengan tiga kamar tidur, ruang tamu, ruang makan, dan ruang penyimpanan.

Modul inti stasiun yang bernama Tianhe dikabarkan memiliki panjang total 16,6 meter dengan diameter maksimum 4,2 meter dan massa lepas landas 22,5 ton. Modul inti Tianhe akan menjadi pusat manajemen dan kontrol dan ruang hidup utama kru, dan akan mendukung beberapa percobaan ilmiah dan teknologi.

Ruang hidup dalam modul inti Tianhe sekitar 50 meter kubik dan dikombinasikan dengan dua kapsul lab. Sehingga membuat seluruh ruang hidup bisa mencapai 110 meter kubik.

Modul inti memiliki dua port berlabuh yang menghubungkan ke dua kapsul lab dan tiga port dok untuk pesawat ruang angkasa awak, kargo dan pesawat lainnya. Tianhe juga memiliki jalan keluar bagi para astronot untuk melakukan kegiatan luar biasa.

CAST menyampaikan kapsul lab pertama bernama Wentian akan digunakan untuk percobaan ilmiah dan teknologi, ruang kerja dan tempat tinggal, serta tempat berlindung dalam keadaan darurat.

Kapsul itu dilengkapi dengan ruang airlock khusus untuk mendukung aktivitas ekstravehicular dan lengan mekanis kecil untuk pemasangan otomatis dan pengoperasian instrumen extravehicular. Selain itu, Wentian dapat melakukan manajemen dan kontrol stasiun ruang angkasa jika diperlukan.

Melansir Xinhua, kapsul lab kedua bernama Mengtian memiliki fungsi yang mirip dengan kapsul lab pertama. Kapsul itu dilengkapi dengan ruang airlock khusus untuk mendukung masuk dan keluarnya kargo dan instrumen dengan bantuan astronot dan senjata mekanik.

Berdasarkan rencana, roket pembawa Long March-2F dan pesawat ruang angkasa berawak Shenzhou akan digunakan untuk mengangkut kru dan beberapa bahan dari Bumi ke stasiun ruang angkasa. Shenzhou dapat membawa tiga astronot dan digunakan sebagai pesawat antariksa penyelamat dalam keadaan darurat.

Untuk roket Long March-7 dan pesawat ruang angkasa kargo Tianzhou akan digunakan untuk mengangkut bahan, propelan, dan instrumen untuk stasiun.

Sedangkan roket Long March-5B akan membawa modul inti dan kapsul lab, serta kapsul yang memegang teleskop optik kaliber 2 meter ke luar angkasa, yang akan terbang di orbit yang sama dengan stasiun ruang angkasa.

Selanjutnya, kapsul teleskop bernama Xuntian diharapkan dapat memberikan data pengamatan untuk studi astronomi dan fisik agar membantu para ilmuwan lebih memahami alam semesta. Selama operasi 10 tahun yang diharapkan, Xuntian dapat mengamati lebih dari 40 persen langit.

Kapsul itu juga dapat merapat dengan stasiun ruang angkasa untuk pemeliharaan dan pengisian bahan bakar.

Stasiun ruang angkasa China itu diklaim dapat diperluas dan ditingkatkan sesuai dengan kebutuhan penelitian dan akan memberikan peran penuh pada orang di luar angkasa.

Badan Antariksa China (CMSA) menyampaikan pihaknya akan menjalankan 12 misi penerbangan direncanakan untuk membangun stasiun. Setelah penerbangan perdana Long March-5B, modul inti dan dua kapsul lab akan diluncurkan untuk perakitan di orbit. Empat kapal berawak dan empat kapal barang juga akan diluncurkan.

 

Sumber : cnnindonesia