Emas Jatuh Pasca Komentar Williams Dorong Spekulasi Kenaikan Suku Bunga

RIFAN FINANCINDO BERJANGKA – Emas kembali berada di zona merah, memperpanjang lima minggu penurunan setelah John Williams, Presiden Federal Reserve Bank of San Francisco, mengatakan bahwa ada kasus yang kuat untuk kenaikan suku bunga Desember dengan data ekonomi yang harusnya terus naik.

Bullion untuk pengiriman segera melemah sebanyak 0,4 persen ke level $ 1,074.11 per ounce dan diperdagangkan pada level $ 1,075.27 pada pukul 8:45 pagi waktu Singapura, menurut harga public Bloomberg. Harga kehilangan 0,5 persen pekan lalu setelah jatuh pada 18 November ke level $ 1,064.55, yang merupakan level terendah sejak Februari 2010.

Bullion kehilangan 9,2 persen tahun ini seiring harapan untuk suku bunga AS yang lebih tinggi teredam daya tarik logam akibat ketidakmampuannya dalam membayar bunga. Sebagian besar ekonom dalam survei Bloomberg dan pedagang dari dana federal berjangka mengharapkan kenaikan bulan depan dari level mendekati nol, yang merupakan level di mana suku bunga utama pinjaman bank berada sejak 2008. Money managers memegang posisi net-short dalam logam untuk pertama kalinya sejak Agustus seiring spekulasi lama menyusut ke level terkecil dalam tujuh tahun.

Kemungkinan tingkat yang lebih tinggi pada akhir tahun yakni 68 persen, naik dari 50 persen pada akhir Oktober, data berjangka menunjukkan. Kebijakan-pengaturan bank sentral AS Federal Open Market Committee akan diadakan di Washington pada 15-16 Desember

Spot perak dan palladium jatuh, sementara platinum sedikit berubah. (sdm)

Sumber: Bloomberg