Depresiasi dan Cara Menghitungnya

1518313-aset-negara-780x390RIFAN FINANCINDO – Depresiasi adalah salah satu istilah dalam pencatatan akuntansi. Di pembukukan perusahaan di Indonesia, pengertian depresiasi juga dikenal dengan penyusutan. Apa itu depresiasi?

Depresiasi adalah biaya yang timbul karena penggunaan aktiva tetap atau aset tetap (fixed assets). Jadi, biaya depresiasi adalah biaya yang muncul karena aset tetap yang digunakan mengalami penurunan manfaat atau penurunan kualitas (menyusut).

Biaya depresiasi atau penyusutan ini sangat berkaitan dengan perhitungan masa pakai atau masa umur dari suatu aset tetap. Seperti mesin yang nilai atau valuasinya terus mengalami penurunan karena penggunaan yang terus menerus.

Biaya depresiasi adalah dialokasikan sebagai cadangan yang ditujukan untuk membeli aset baru untuk menggantikan aset yang nilainya terus pengalami penurunan hingga nantinya sudah tak lagi bisa digunakan.

Dalam akuntansi, biaya depresiasi adalah bersifat tetap, alias tak setelah dikurangi atau dicatat sebagai biaya, maka tak bisa dikembalilan ke nilai aslinya.

Selain itu, biaya depresiasi adalah biaya yang hanya ditujukan untuk aset tetap yang berwujud dan tak bisa dikenakan untuk aktiva tak berwujud.

Selain mesin, beberapa contoh aset yang mengalami penyusutan atau depresiasi adalah gedung, alat kerja, dan kendaraan.

Besar kecilnya biaya penyusutan ini akan terakumulasi dan nantinya akan berpengaruh pada nilai buku aset yang dicatat dalam neraca.

Biaya ini juga akan berpengaruh pada laba bersih. Ini karena biaya penyusutan akan ditambahkan pada item beban atau pengeluaran dalam laporan keuangan.

Berikut beberapa faktor yang mempengaruhi biaya perhitungan biaya depresiasi:

– Harga perolehan yakni meliputi harga pembelian, biaya pengiriman, pajak, biaya pemasangan, dan sebagainya.

– Nilai residu adalah nilai dari aset ketika sudah tak lagi digunakan.

– Perkiraan masa manfaat

Rumus depresiasi

Ada beberapa cara menghitung depresiasi antara lain metode garis lurus (straigh line method), metode beban menurun (decreasing change method), metode aktivitas, dan metode saldo menurun (double declining method).

Sebagai contoh, untuk metode perhitungan biaya depresiasi garis lurus maka rumusnya adalah:

Biaya penyusutan = (harga perolehan – nilai residu) / umur ekonomis.

Sebagai ilustrasi apa itu depresiasi (pengertian depresiasi), sebuah perusahaan membeli kendaraan truk seharga Rp 600 juta, dengan masa pakai 5 tahun, dan setelah dipakai 5 tahun nilai trus sudah turun menjadi Rp 100 juta (nilai residu).

Maka biaya penyusutan per tahun yang dicatat adalah sebesar Rp 100 juta (Rp 600 juta – Rp 100 juta) / 5 tahun.

 

Sumber : kompas