Bursa saham Asia menguat diawal perdagangan

nikkei225-696x486RIFAN FINANCINDO – Hampir seluruh bursa saham Asia menguat pada awal perdagangan hari ini. Hanya indeks saham FTSE Malaysia yang pagi ini melemah 0,15% ke 1.613.

Indeks Nikkei 225 menguat 0,56% ke 20.707. Hang Seng menguat 0,46% ke 26.238. Kospi melaju 1% ke 1.939. Sedangkan ASX 200 naik 0,10% ke 6.574.

Semalam, Wall Street melonjak lebih dari 1% karena optimisme data tenaga kerja Amerika Serikat (AS) yang membaik. Tapi, Bloomberg pagi ini melaporkan bahwa pemerintah AS menunda dibukanya kembali izin kerja sama perusahaan AS dengan Huawei Technologies.

Laporan ini memicu kekhawatiran kembali memburuknya hubungan antara AS dan China. “Berita tentang Huawei memicu kenaikan yen. Ini adalah pengingat bahwa sengketa perdagangan AS-China tetap berisiko dan risiko ini tidak surut,” kata Junichi Ishikawa, senior foreign exchange strategist IG Securities kepada Reuters.

Nilai tukar yuan offshore mulai stabil terhadap dolar AS. Tapi, para trader masih menimbang perkembangan terbaru hubungan dua negara dengan ekonomi terbesar dunia ini.

Dan Fuss, investor veteran sekaligus vice chairman Loomis Sayles mengatakan, perang dagang AS-China merupakan hal yang sangat serius dan kedua negara perlu segera mencapai kesepakatan karena efeknya bisa sangat buruk.

“Saya pikir, penurunan suku bunga bank-bank sentral Asia merupakan respons pelemahan bisnis akibat perang dagang. The Fed dipengaruhi oleh hal yang sama dan mungkin akan memicu pemangkasan lebih lanjut,” kata Fuss.

Dalam dua hari terakhir kemarin, Selandia Baru, India, Thailand, dan Filipina memangkas suku bunga acuan.

 

Sumber : kontan