Bursa AS Ditutup Menguat Di tengah Laporan Laba Perusahaan

RIFAN FINANCINDO BERJANGKA – Bursa saham AS reli untuk hari kedua, setelah laporan laba melampaui perkiraan dan Federal Reserve mengatakan pasar tenaga kerja dan perumahan membaik.

Indeks Standard & Poor 500 menguat 0,7% ke level 2,108.47 pada pukul 4:00 sore di New York, setelah naik di atas harga rata-rata selama 50 dan 100 hari terakhir.

Pasar tenaga kerja “terus membaik, dengan gain pekerjaan yang solid dan penurunan angka pengangguran,” kata Komite Pasar Terbuka Federal (FOMC) dalam sebuah pernyataan hari ini, juga mencatatkan sektor perumahan ” telah menunjukkan peningkatan tambahan.”

Ketua Janet Yellen menuntun The Fed ke arah kenaikan tingkat suku bunga pertama dalam hampir satu dekade setelah negara tersebut mendekati kesempatan kerja penuh. Dia mengatakan The Fed kemungkinan akan melakukan pengetatan dalam tahun ini jika ekonomi terus membaik seperti yang ia harapkan, dengan fokus spekulasi pada pergerakan tercepatnya di bulan September.

Yellen telah menekankan bahwa waktu kenaikan tingkat suku bunga kurang penting jika dibandingkan dengan laju peningkatan berikutnya, yang katanya akan dilakukan secara bertahap.

Krisis utang Yunani dan gejolak baru-baru ini di pasar saham China telah mengangkat kekhawatiran tentang pertumbuhan global dan ditambahkan ke spekulasi bahwa The Fed lebih lanjut dapat menunda kenaikan suku bunga.

Awal bulan ini, Yellen akan mengatakan kepada anggota parlemen bahwa kenaikan tingkat suku bunga yang prematur bisa menggagalkan pemulihan. Menunggu terlalu lama, di sisi lain, mungkin memaksa The Fed untuk mengencangkan pada laju yang lebih cepat untuk menjaga ekonomi dari overheating.(frk)

Sumber: Bloomberg