BOJ Pertahankan Suku Bunga Negatif

PT RIFAN FINANCINDO

PT RIFAN FINANCINDO

PT RIFAN FINANCINDO – Bank of Japan memperluas stimulus moneter pada hari Jumat melalui peningkatan dalam pembelian exchange-traded funds (ETF), menghasilkan tekanan dari pemerintah dan pasar keuangan untuk tindakan lebih berani untuk memacu pertumbuhan dan mempercepat mencapai terhadap target 2 persen.

Namun bank sentral mempertahankan target basis uangnya pada 80 triliun yen ($ 775? miliar) serta laju pembelian aset lainnya termasuk obligasi pemerintah Jepang.

Keputusan BOJ juga tidak mengubah tingkat suku bunga negatif 0,1 persen itu biaya untuk sebagian dari kelebihan cadangan lembaga keuangan yang diparkir bank sentral.

BOJ mengatakan akan meningkatkan pembelian ETF sehingga total kepemilikan yang meningkat pada laju tahunan dari 6 triliun yen naik dari saat ini ? 3,3 triliun. Keputusan itu dibuat dengan skor 7-2.

Dengan koordinasi aksinya dengan paket pengeluaran fiskal besar pemerintah, BOJ kemungkinan bertujuan untuk memaksimalkan efek dari langkah-langkah pada ekonomi terbesar ketiga di dunia, yang sedang berjuang untuk lolos menghadapi dekade deflasi.

?BOJ percaya bahwa langkah-langkah kebijakan moneter dan inisiatif pemerintah akan menghasilkan efek sinergi pada perekonomian,? kata bank sentral dalam sebuah pernyataan yang mengumumkan keputusan kebijakan.

BOJ juga mengatakan akan melakukan evaluasi menyeluruh terhadap efek dari suku bunga negatif dan program pembelian aset besar-besaran di review tingkat berikutnya.

Tekanan aksi BOJ telah diintensifkan menjelang review tingkat dengan menteri ekonomi Jepang mendesak bank untuk bekerja dengan pemerintah untuk memacu pertumbuhan di tengah pengumuman Perdana Menteri Shinzo Abe dari paket stimulus besar dari perkiraan ? 28 miliar pada Rabu .

Khawatir tentang berkurang pilihan kebijakan mereka, beberapa pembuat kebijakan BOJ telah secara terbuka menyatakan keraguan atas kelayakan memperluas program stimulus yang sudah besar-besaran yang telah gagal untuk meningkatkan inflasi.

BOJ telah mempertahankan kebijakan tidak berubah sejak Januari ketika mengadopsi suku bunga negatif untuk program pembelian aset yang sangat besar dalam upaya segar untuk mempercepat inflasi menuju target 2 persen.

Sumber : http://vibiznews.com