IHSG Diproyeksi Tembus 5.460

PT RIFAN FINANCINDO

PT RIFAN FINANCINDO

PT RIFAN FINANCINDO – Tren koreksi indeks harga saham gabungan (IHSG) beberapa hari ini diperkirakan sudah selesai, sehingga laju indeks pada perdagangan hari ini akan rebound atau mengalami balik arah? untuk menembus target batas atas di level 5.460.

“Kami melihat aksi jual yang menyebabkan IHSG terkoreksi sudah mereda, sehingga tiba waktunya bagi kaum banteng (beli saham) untuk bereaksi yang memicu reli mendobrak resistance (target batas atas) 5.460,” kata analis PT HD Capital Tbk, Yuganur Wijanarko di Jakarta, Kamis, 25 Agustus 2016.

Dengan demikian, Yuganur memperkirakan, pergerakan IHSG pada transaksi hari ini akan berupaya meneruskan misi perjalanan naik untuk menyentuh target resistance psikologi di level 5.500.

Sehingga, lanjut dia, adanya potensi pembalikan arah menguat pada IHSG tersebut mesti disikapi para pelaku pasar dengan mengakumulasi empat saham berikut ini:

1. PT Bank Mandiri Tbk (BMRI) dengan target trading di level Rp11.850.

Secara teknikal, pola perbaikan tren jangka pendek dan menengah pada emiten perbankan Badan Usaha Milik Negara (BUMN) ini membuatnya menarik untuk diakumulasi.

“Melihat kinerja ekspektasi pendapatan ke depan di 2016-2017 ada pada skenario kenaikan menuju resistance psikologis di level Rp11.850,” tuturnya.

2. PT Aneka Tambang Tbk (ANTM) dengan target trading di kisaran Rp810-840.

Harga minyak mentah dunia yang berada pada level terendah sejak sepuluh tahun terakhir, dan valuasi sektor yang cukup murah, membuat emiten pertambangan ini menarik untuk diakumulasi secara jangka menengah pada kisaran Rp810-840.

3. PT Wijaya Karya Tbk (WIKA) dengan target trading di level Rp3.450.

Secara teknikal, perbaikan tren jangka pendek dan menengah pada emiten konstruksi BUMN ini dapat digunakan sebagai peluang akumulasi untuk kontinuasi kenaikan menuju level Rp3.450.

4. PT Bumi Serpong Damai Tbk (BSDE) dengan target trading di level Rp2.440.

Pola perbaikan momentum dalam tren jangka pendek dan menengah pada emiten properti ini dapat digunakan sebagai peluang trading mengikuti kontinuasi kenaikan berikutnya menuju resistance psikologis di level Rp2.440.

( http://bisnis.news.viva.co.id/ )

Saham Jepang Turun Ditengah Kemerosotan Minyak Jelang Pidato Yellen

Saham Jepang turun, ditengah kemerosotan harga minyak mentah dipimpin saham terkait minyak yang lebih rendah sementara eksportir memangkas reli Rabu menjelang pidato Ketua Federal Reserve Janet Yellen.

Indeks Topix tergelincir 0,2% menjadi 1,303.52, sementara Nikkei 225 jatuh 0,3% ke level 16,544.50 pada 09:04 pagi di Tokyo. Volume perdagangan di Tokyo telah menyusut pekan ini karena investor bersiap untuk pidato Yellen di Jackson Hole, Wyoming, pada hari Jumat, sebagai panduan pasar untuk indikasi pada saat ekonomi terbesar dunia akan menaikkan suku bunganya. Bahan baku tambang dan produsen seperti Inpex Corp turun seiring harga minyak diperdagangkan mendekati terendah satu pekan sementara tembaga, timbal dan logam lainnya menurun di London. Recruit Holdings Co anjlok setelah sekelompok pemilik di perusahaan sumber daya manusia tersebut mengatakan akan menjual sahamnya sekitar $ 2,5 miliar.(yds)

Sumber: Bloomberg

PT RIFAN FINANCINDO