Ada Sinyal The Fed Naikkan Suku Bunga, Harga Emas Naik

Ilustrasi Emas (Liputan6.com/Johan Fatzry)RIFAN FINANCINDO BERJANGKA – Harga emas naik untuk hari kedua berturut-turut setelah menyentuh level terendah dalam lebih dari lima tahun, satu hari setelah Fed menunjukkan sinyal kenaikan suku bunga untuk bulan depan.

Analis mengaitkan keuntungan agar digerakkan oleh pedagang untuk menutup posisi penurunan, dan beberapa pencarian keuntungan. Tapi mereka mengatakan secara fundamental, logam tetap kemah.

Emas berjangka AS untuk Desember ditutup naik 0,9% pada US$ 1.077.90 per troy ounce di divisi Comex New York Mercantile Exchange, setelah menyentuh level terendah sejak Februari 2010 dua hari lalu.

“Sentimen tampaknya telah bergeser sedikit,” kata Bob Haberkorn, broker senior yang komoditas di RJ O’Brien di Chicago dikutip dari Wall Street Journal.

Kenaikan suku bunga akan memperkuat dolar AS, yang merupakan berita buruk bagi komoditas denominasi dolar seperti emas. Dolar lebih tenang pada Kamis, dengan Wall Street Journal Dollar Index turun 0,6%. Logam mulia tidak menawarkan yield dan menemukan kesulitan untuk bersaing dengan aset yang melakukannya, seperti Treasurys, saat suku bunga naik.

Sementara platinum pulih dari posisi terendah baru-baru ini untuk menetap 1,2% lebih tinggi ke level US$ 858,10 per ounce. Logam, yang digunakan dalam industri mobil dan perhiasan, telah diperdagangkan pada posisi terendah dalam tujuh tahun.

Produsen suku cadang otomotif di Inggris, Johnson Matthey PLC mengatakan dalam sebuah laporan bahwa permintaan untuk platinum dari sektor otomotif, sektor industri dan investasi akan mengimbangi penurunan konsumsi China di tahun 2015. Permintaan akan meningkat 100.000 ons menjadi 8,3 juta ons.

Di antara logam lain, perak naik 1 persen ke level US$ 14.222 per ounce dan paladium juga naik 1,7 persen ke level US$ 541 pr ounce. (Zul/Gdn)

Sumber : http://bisnis.liputan6.com